[Baru] Jelang Pledoi Ferdy Sambo, Kuasa Hukum Keluarga Brigadir J: Tidak Ada yang akan Mematahkan Pasal 340

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Sidang lanjutan perkara pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J kembali digelar di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan, Selasa (24/1/2023).

Dalam sidang kali ini, ada tiga terdakwa yang dijadwalkan menyampaikan nota pembelaan (pledoi), yakni terdakwa Ferdy Sambo, Ricky Rizal dan Kuat Maruf.

Dalam sidang sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) mengajukan tuntutan pidana seumur hidup terhadap terdakwa Ferdy Sambo sebagai aktor intelektual dalam kasus ini.

Sedangkan Ricky Rizal dan Kuat Maruf, masing-masinh dituntut hukuman pidana 8 tahun penjara.

Terkait pledoi yang akan disampaikan Ferdy Sambo dalam sidang kali ini, Penasehat Hukum keluarga Brigadir J, Martin Simanjuntak mengatakan bahwa sejak awal pihak terdakwa telah leluasa diberi kesempatan memberikan pembuktian di persidangan.

Namun pada akhirnya, tidak ada hal yang dapat meringankan dan mematahkan dakwaan terhadap Ferdy Sambo terkait Pasal 340 KUHP yang dilanggar yakni mengenai pembunuhan berencana.

“Mengenai yang disampaikan oleh penasehat hukumnya mengenai pembuktian, saya pikir mereka sudah diberikan keleluasaan. Namun ada beberapa yang saya lihat itu justru sepertinya tidak ada yang akan mematahkan, Pasal 340 yaitu pembunuhan berencana,” jelas Martin, dalam tayangan Kompas TV.

Karena terdakwa telah memenuhi unsur pidana, yakni secara sengaja melakukan pembunuhan lantaran ada perencanaan dalam proses tersebut.

“Apa itu? Dengan sengaja, dengan rencana terlebih dahulu, merampas nyawa orang lain. Kalau kita bicara delik ini, seluruh unsur tersebut sudah dipenuhi oleh Ferdy Sambo, apa itu? dengan sengaja, itu sudah terbukti, dengan cara bahwa dia ini sudah memiliki niat jahat untuk merampas nyawanya Yosua,” tegas Martin.

Baca juga: IPW Prediksi Ferdy Sambo Bakal Buka-Bukaan Jika Dihukum Mati Termasuk Soal Tambang Ismail Bolong

Tidak hanya itu, kata dia, unsur pidana tersebut turut dikuatkan dengan keterangan terdakwa lainnya yakni Richard Eliezer Pudihang Lumiu dan Ricky Rizal.

“Apa itu? Keterangan saksi Eliezer dan juga keterangan Ricky Rizal yang mengatakan ‘di Jalan Saguling, yang bersangkutan sudah mengatakan hal tersebut’ bahkan dengan tegas mengatakan ‘memang harus dikasih mati, anak itu’,” pungkas Martin.

Perlu diketahui, dalam sidang tuntutan yang digelar pada 17 Januari lalu, JPU menuntut Ferdy Sambo dengan hukuman pidana penjara seumur hidup.

Lalu untuk tuntutan yang diajukan JPU terhadap sang istri yakni Putri Candrawathi pada 18 Januari lalu adalah pidana 8 tahun penjara.

Sedangkan Richard Eliezer Pudihang Lumiu yang juga berstatus sebagai Justice Collaborator, pada hari yang sama JPU mengajukan tuntutan hukuman pidana 12 tahun penjara.

Sumber: https://www.tribunnews.com/nasional/2023/01/24/jelang-pledoi-ferdy-sambo-kuasa-hukum-keluarga-brigadir-j-tidak-ada-yang-akan-mematahkan-pasal-340