[Baru] Banjir, Longsor, dan Jembatan Rusak Terjadi di Garut

Kondisi jembatan yang rusak diterjang luapan sungai di Kecamatan Bungbulang, Kabupaten Garut, Jawa Barat, Jumat (20/1/2023). (ANTARA/HO-BPBD Garut)

jpnn.com, GARUT – Hujan deras yang mengguyur wilayah selatan Garut menyebabkan bencana longsor, banjir, dan jembatan rusak di Kecamatan Bungbulang, Pamulihan, dan Pakenjeng.

Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Garut Satria Budi mengatakan hujan deras yang mengguyur wilayah selatan maupun daerah lainnya di Garut berlangsung lama, Jumat (20/1) petang, membuat saluran air maupun sungai meluap.

“Sudah beberapa hari ini tidak hujan, kemarin hujan besar, merata, jadi begitu (terjadi bencana),” kata Satria Budi di Garut, Sabtu.

Daerah yang dilanda bencana, kata dia, yaitu di Kecamatan Bungbulang sebanyak tujuh rumah warga yang tergenang air karena luapan dari drainase, namun akhirnya air cepat surut, dan tidak ada korban jiwa.

“Untuk banjir di Bungbulang ada tujuh rumah, itu disebabkan drainase, airnya meluap karena sampah,” katanya.

Selain banjir, kata Satria, ada juga Jembatan Waralayan di Gunamekar, Kecamatan Bungbulang yang rusak diterjang luapan air sungai, akibatnya warga tidak bisa memanfaatkan akses jembatan tersebut.

Dia juga menyebutkan ada lagi jembatan yang rusak atau terjadi pergeseran di Pamulihan yang saat ini sedang dilakukan pengecekan terkait tingkat kerusakannya.

“Jembatan itu karena sudah lama, jadi ke bawah mendekati air, ketika air naik baru kehantam,” katanya.

Hujan deras yang mengguyur wilayah selatan Garut menyebabkan bencana longsor, banjir, dan jembatan rusak.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News

Sumber: https://www.jpnn.com/news/banjir-longsor-dan-jembatan-rusak-terjadi-di-garut